Jul 9, 2014

Dunia Muda dengan Dunia Tua tidak Sama!

Bismillah.. 

"Seorang IBU mampu menjaga 10 orang ANAK , tetapi 10 orang ANAK belum tentu mampu nak jaga seorang IBU"

Saye terbaca satu statement yang saya rasa, saya setuju 100%. Tapi dari satu sudut yang lain, saya berpendapat menjaga orang tua itu tidak semudah menjaga anak-anak. kerana apa saya kata begitu? 

1. Sewaktu kecil, si anak hanya tahu menangis dan senang untuk memujuknya kerna apa? sudah menjadi fitrah budak kecik yang suka menangis kerna inginkan sesuatu. Mungkin si kecil menangis kerna inginkan susu atau lampinnya basah, ataupun perutnya kembung dan sebagainya. Maka, adalah tidak normal jika si anak jarang menangis atau tidak menangis langsung. Mungkin ada 'something wrong' disitu. 

Tapi bagi menjaga orang tua yang sudah uzur, lain pula caranya. Ya, kadang-kadang mereka akan menangis sendiri. Tapi kita tidak tahu apa sebabnya. Mungkin mereka menangis kerna teringatkan kisah-kisah yang lama, kisah pahit atau apa sahaja kisah yang membuatkan mereka terbayang-bayang sentiasa lalu mereka menangis sendiri. 

Ini menyebabkan kadang-kadang si anak tidak tahu nak buat apa, dan tidak tahu memujuknya sebab tidak tahu punca sebenar mengapa mereka menangis tiba-tiba. [Saya menceritakan ini dalam kondisi Dunia Tua yang sudah uzur.] 

2. Meracau si anak berbeza dengan racauan si tua. Ini kerana si anak, kita tahu mengapa mereka meracau-meracau..? mungkin sebab ada sesuatu yang berlaku terhadapnya dalam satu hari tu. Misal kate, diganggu oleh kawan-kawannya, atau juga diganggu juga oleh abang atau kakaknya. Saya amik contoh selama saya jadi kakak sulong kepada 8 orang adik. Sudah pasti gurau senda dan buli membuli itu penyeri bagi kami adik beradik. 

Adik yang 'last' sekali pasti menjadi 'bahan' gurauan kepada abang-abangnya yang atas. Jika kena buli petang tu, comfirm malam tu meracau-racau dalam tido. Sebab itu, Si ibu larang kita kacau adik-adik kita waktu petang sebab ibu kita sudah tahu, pasti malam nanti adik kita akan mengigau dan meracau-racau. 

lain pula bagi orang tua, meracaunya tiba-tiba. Fikirannya kadang-kadang membayangkan sesuatu yang tidak wujud. Kadang-kadang mengigaunya juga lain dari budak kecik. Sebab memori orang tua akan kembali kepada zaman-zaman dulu.. pasti banyak peristiwa yang mereka rasa, mereka masih dalam suasana itu. Jadi, jangan pelik kalau nenek-nenek kita bercakap tentang benda yang pelik-pelik. Contohnya "kita sama bas ke?" dan "adik dah balik ke?" [maksudnya, "Dia bertanya kepada emaknya, adik dah balik ke?"] Sehinggakan kadang-kadang, nenek kita membayangkan kita ini Emaknya. So, jangan pelik dan jangan pulak kita mengada-ngada nak nangis sebab nenek ingat kita dah tua. haha 

"Fasa kehidupan manusia"

3. Menjaga pakai makan budak kecik berbeza dengan orang tua. Sebab apa saya kata begitu? Ya, ketika anak kita masih kecil.. kita masih boleh basuhkan lagi.. kita masih boleh mengangkatnya ke bilik air dan basuh disitu. Sama juga dengan makan.. makannya tidak susah.. sebab jika baru lahir hanya perlu sediakan susu badan atau susu botol sahaja. Bila sudah didewasa sikit, kita masak.. mereka sudah boleh makan sendiri. Begitu juga untuk ke tandas.. mereka boleh uruskan sendiri.

Tetapi tidak orang tua yang sudah uzur, makan pakainya kita kena jaga betul-betul. Najisnya kita kena basuhkan.. Tak larat angkat ke bilik air, kena basuh juga di tempat pembaringannya. Kena mandikan.. Makan minum pun kena banyak jaga, tidak boleh lagi makan seperti orang muda. Makan kena bersuap, sebab orang tua ni sudah tidak larat lagi untuk menyuap sendiri. Kadang-kadang, najisnya juga berterabur. 

Oleh sebab itu, ramai yang tidak mampu menjaga ibu bapanya yang sudah uzur. Walhal, itulah ganjaran yang paling besar nilainya disisi Allah.  

Saya teringat kisah seorang Pemuda yang sanggup menjaga ibu bapanya yang telah bertukar menjadi khinzir. Hari-hari, si Pemuda tersebut bersihkan dan memberi makan kepada kedua ibu bapanya walaupun ibu bapanya sudah menjadi khinzir. Kisah ini sangat baik untuk kita jadikan contoh. Boleh baca lanjut disini.

Sehinggalah Allah berfirman :  "Oleh kerana dia telah berada di maqam anak yang soleh disisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat kedua ibubapanya yang Kami sediakan di dalam neraka telah Kami pindahkan ke dalam syurga." Subhanallah, sungguh besar ganjarannya bagi yang sanggup menjaga ibu bapa mereka yang sudah uzur. 

Maka, jadilah anak yang soleh dan solehah. Hargailah pengorbanan ibu bapa kita. Memang susah untuk si anak menjaga ibunya yang sudah uzur tapi itulah satu-satunya pengorbanan yang mana ibu bapa kita sendiri harapkan.  

Terutamanya bagi lelaki, susah bagi seorang lelaki yang sanggup menjadi ibu bapanya bila mereka sudah tua. Dan ia menjadi peranan kepada seorang isteri agar sentiasa memberi peringatan kepada si suami tentang tanggungjawab terhadap ibu sendiri. Dalam masa yang sama tidak meninggalkan hak-hak seorang suami terhadap isterinya.

Wallahu'alam.

------------------------------------------------------------------------

Ini bukan persepsi kosong tapi ini kajian dari pengalaman sendiri. Saya bersyukur sebab saya dilahirkan didalam keluarga ini dan mempunyai seorang Ibu yang sanggup menjaga emaknya yang sedang uzur. Dan ibu menjadi inspirasiku untuk terus menjadi anak yang solehah. 

Saya mengharapkan, anak-anak umi nanti sanggup menjaga umi bila umi sudah uzur nanti ye. InsyaAllah.. Amin. ^_^ 

Nov 8, 2013

Saya 'Kaki Berjalan' dot..dot..dot..

Bismillah..
Fuhh..fuhh..fuhh..
MasyaAllah.. dah berabuk dah teratak ni..
InsyaAllah, akan di bersihkan juga suatu hari nanti..
hehe ^_^

Entry kali ni... saya seorang 'Kaki Berjalan'...Yup! saya suka sangat berjalan tapi saya tak suka berShopping.. Pelikkan? suka berjalan tapi tak suka shopping. hehe Tapi saya suka teman orang je..dan saya suka usha... owang puteh kata 'Window Shopping'.. hoho tapi tak pernah niat nak membeli pun..just usha-usha je... hmm...

Pernah suatu hari.. 
saya memang jenis tak lekat kat rumah.. setiap minggu ada sahaja aktiviti yang tak dirancang pun tapi ada saja program, mesti join. Walaupun banyak sangat kerja.. tapi dalam hati ni.. okeh, program.. pergi jelah. Kerja tu nanti-nanti boleh buat.. contohnya macam assigment.. haha Esok antaq, malam tu barulah kelam kelibut nak siapkan.. isk3 [Jangan tiru sikap ni ye..-_-]

Sampai lah suatu ketika..
adik saya kata.. "kak, ko ni.. asyik program je.. Kahwin jela cepat!"
Allahumma.. "masalahnya takdak calon, nak buat guaner?" saya balas macam tu.

Saya teringat dengan kisah dulu-dulu.. dia pernah carikan tuk saya..
tapi orang tu dah bertunang pun.. ^_^ Single is better kot.. -_- So, saya suka sangat berjalan... walaupun, kadang2 poket tu kosong.. tapi minyak kereta ada lagi.. still boleh berjalan kan?? so, berjalanla.. pergilah kemana-mana saja yang boleh memberi pengisian dalam kehidupan kita sebagai seorang HAMBA! 

Sebenarnya, Saya suka belajar daripada orang yang berada di sekeliling kita. Kadang-kadang, kita tak expert pun orang ni macam tu.. tapi dari situ, saya cuba belajar.. manusia ini tak akan pernah ada yang sempurna. Don't judge a book by its cover.. sebab tu kita kena sentiasa friendly dengan orang. Lama-lama, kita mudah nak 'adapt' suasana yang lain dari biasa. 

Bumi Allah ni luas tau. Saya pernah bercita-cita untuk mengembara ke seluruh dunia.. lagi-lagi TURKEY.. ya Allah, teringin sangat nak pergi sana. Semoga Allah beri peluang kepada saya. InsyaAllah.. selagi masih bujang ni.. saya berusaha juga untuk kesana suatu hari nanti. AMIN!

So, Terima lah celoteh saya pagi-pagi buta ni.. hoho
Allahuma.. sudah lama tak menulis.. so ayatnya macam cacamarba la sikit. hehe
Okeylah.. semoga Allah merahmati kita semua.. amin.

Assalamu'alaikum wa lailah saidah~ ^_^



Oct 27, 2012

Srikandi Abi Kembali ^_^

Bismillah Walhamdulillah..

Allahu Akbar.. Allahu Akhbar.. Allahu Akhbar..
Laaila haillahu Wallahu Akhbar..
Allahu Akhbar Walillahil hamd..

Subhanallah.. sudah 3 hari kita menyambut Hari raya AidilAdha.. Jadi, tak terlambat rasanya untuk saya mengucapkan Selamat Hari Raya AidilAdha, Kullu Am wa entum bikher.. InsyaAllah.

Allahu Akhbar, bila kita singkapkan kembali Sejarah Nabi Ibrahim & Nabi Ismail.. Allahumma. Saya tak dapat nak bayangkan, begitu besar pengorbanan mereka kepada Allah Ta'ala. Bayangkanlah sahabat-sahabat, seorang bapa nak sembelih anaknya, dan si anak pula redha bila mana dapat tahu itu adalah perintah dari Allah Ta'ala. Allahu Akhbar!

Alhamdulillah, hingga hari ini. Kita dapat menikmati pengorbanan Nabi Ibrahim & Nabi Ismail. Subhanallah.. setiap peristiwa itu pasti ada hikmahnya dan pasti ada kisahnya. Yang mana, ia menjadi tauladan buat kita makhluk sekelian alam.

Kini, srikandi kembali lagi. ^_^ (Walhal, ntah ke berapa kali ntah kembali. hee...)

Hampir Setahun tidak Update blog ni.. Mungkin kerana 'Terlampau Sibuk' atau 'Malas', Wallahu'alam. Semoga Allah redha, itu je yang saya harapkan.

Sudah ramai yang bertanya, kemanakah saya menghilang? Emel pun tidak berbalas. Allahumma.. Asifah jiddan. Maaf sangat-sangat. Saya cuba untuk mencari ruang dan peluang untuk mengisi minat serta hobi saya selama ini. Tapi sengaja saya sibukkan diri saya, agar hati saya terjaga dan tidak terlalu memikirkan hal-hal dunia. Walaupun seketika itu, saya melayan juga 'kerenah' dunia kerana saya hanya manusia biasa.. yang tidak mampu melawan 'kerenah' dunia yang sukakan makan, sukakan berfacebook dan sebagainya.

InsyaAllah, semoga Allah redha dengan setiap langkah kita. Cuma, berdoalah selalu kepada Allah s.w.t. setiap detik, setiap saat. Hatta sebelum nak tidur sehinggalah ke dalam mimpi. Allah itu sentiasa ada. ^_^

Sekian dahulu entry saya kali ini. Taqabbalahu minna waminkum..

Wallahu'alam.


Srikandi Abi ^_^
11 Zulhijjah 1433H
12.15 a.m.
Fi Baiti Jannati.

Jul 3, 2012

Tarbiyyah Allah tidak kira masa...Allahummaghfirli!

Bismillah~

Alhamdulillah, bersyukur ke hadrat Ilahi kerna dengan limpahan kurniaNya serta Kasih SayangNya yang tak Terhingga, kita masih bernafas di atas Dunia sehingga ke hari ini. Subhanallah, pejam celik.. pejam celik, kita telah memasuki ke Bulan Syaa'ban dan tak lama lagi, kita akan memasuki ke Bulan Ramadhan Al-Mubarak.

Cepatkan masa berlalu? Sekarang ni, rasa seperti 1 jam itu seperti 2 minit. Subhanallah! Masa berlari dengan pantas, tapi kita masih merangkak-rangkak melakukan kebaikan.

Baru-baru ini saya telah menyertai satu Program Camar'12 (tak ingat nama panjang die apa, =.=) di Negeri 9. Bermula pada hari jumaat hinggalah hari Ahad. Dalam perjalanan tersebut, awal-awal lagi Allah sudah beri Tarbiyyah kepada kami. Apa yg Allah beri? Istighfar banyak-banyak dalam hati.

Kereta yang saya naiki, terlanggar dengan kereta di belakang sebab tak sempat brek. Tapi, Alhamdulillah para penumpang kedua-dua belah kereta tidak mengalami apa-apa kecederaan, cuma kereta sahaja yg cedera. Kereta saya naiki hanya calar dibahagian belakang, dan kereta yg terlanggar tu, kemek di depannya. Allahumma~ kereta baru 4 bulan keluar kot. Dah kemek macam tu sekali. Kereta Pesona Proton. Saya baru cadang nak beli kereta Pesona 'suatu hari nanti'.. hihi. Poyo je..

Okeh lepas tu, kami pergi balai Polis tuk buat report and claim. Mujur yang terlanggar kami tu, kawan-kawan kami jah. Jika terlanggar dengan orang lain, macammana lah ye? agak-agaknya berapala yg kena saman. emm..

Pada mulanya, kami target nak sampai ke Sekolah MRSM Serting pada jam 12.30 T/hari. Tapi "kita merancang dan Allah juga merancang dan sebaik-baik perancangan itu adalah peracangan Allah s.w.t." (Ali Imran : 54). Setelah selesai urusan di Balai Polis dan kereta yang kemek tu telah dihantar ke Bengkel, baru lah kami gerak lagi 2 kereta ke sekolah, kereta yg saya naik dengan kereta satu lagi..Actually, kami konvoi dengan 4 buah kereta, seramai 15 orang, 4 Orang Muslimin, dan selebihnya Muslimat. Sebuah kereta lagi dah sampai ke sekolah sebab harus beckup disana dengan time yang kita telah tetapkan agar Program yg kita rancang tak lari jauh, dan Alhamdulillah semuanya berjalan dengan lancar.

Kadang-kadang apa yang berlaku ia melihat kepada niat kita sebelum nak pergi tu. Setiap langkah kita kemana sahaja kita nak pergi, pasti bermula dengan niat. Sebab itu, kita kena berhati-hati dengan niat ni, dalam hadis ada menyebut "Setiap sesuatu perkara yang berlaku itu pasti dengan niat". Kalau niat kita yg bukan-bukan, memang bukan-bukan lah jadinya.

Contoh pengalaman saya tentang niat ni. Pernah suatu masa, saya terniat malas nak pergi kelas. Tapi, saya siap-siap juga nak pergi kelas sebab kelas Bahasa Arab, sampai-sampai je saya depan kelas.. saya tak dapat masuk sebab pintu kunci tapi yang peliknya, kelas sebelumnya, ustaz tak pernah kunci pintu. Jadi, saya tunggu la dan meseg sahabat-sahabat yang ada dalam kelas, minta tolong bukakkan pintu. Lama sangat saya tunggu, last-last saya balik kolej balik. Tiba-tiba dah sampai kolej, dapat meseg dari sahabat, "Pintu da bukak, masuklah. Ada je muslimin yg baru masuk".. Allahumma.. mula rasa marah dengan diri sendiri dan hati sebab niat malas nak datang kelas. Astagfirullahal'azim. Niat di hati secara tak sengaja tu, cepat betul Allah makbulkan. Allahummaghfirli!

Walaubgaimanapun, Alhamdulillah Program Camar'12 berjalan lancar dan selaku Kakak Fasi, saya bangga sebab kumpulan saya menang dapat no. 1 dan mendapat gelaran Kumpulan Terbaik! Alhamdulillah. Siapa yang tak bangga kalau adik-adik lebih hebat dari Kakak Fasi. Saya lagi suka kalau adik-adik saya sendiri lebih hebat dari saya. Kita tarbiyyah seseorang itu untuk melahirkan seseorang yang lebih hebat bukan tahap sama dengan kita.

Ingat ye! Kita berdakwah dengan orang bukan kita nak tunjukkan kita hebat tapi kita nak lahirkan orang yang hebat! ^_^

Adik-adik sekolah ni, suka dengar pengalaman kakak-kakak fasinya.. dan saya pun suka sangat bercerita dengan adik-adik ni. Ade suatu perkongsian dari adik kumpulan saya ni, Dia lelaki, form 2, anak kedua tapi dia tak suka keluar rumah.. kadang-kadang je sebab dia suka duk rumah main PSP. Dia juga pandai memasak dan pandai menjahit. Siapa sangka budak form2, lelaki plak tu pandai buat semua tu. Baju raya die, dia jahit sendiri. Nakal pun boleh tahan nakalnya. 1st impresion saya terhadap dia, dia seorang yang nakal & sosial tapi lepas kenal dengan dia, dan dia bercerita itu dan ini, barulah saya rasa, senakal-nakal seorang budak lelaki itu, dia masih ada rasa tanggungjawab yang tinggi terhadap Keluarganya dan sangat sayang dengan Parentsnya. Saya doakan dia menjadi seorang PILOT yang hebat suatu hari nanti..ameen!

 Camar'12 di MRSM Serting! Terbaiik! ^_^

Kami Fasilitator yang Sempoi..ngee~  ^^,

Sekadar ini dahulu coretan saya kali ini. Oh ye, lagi 1 hari kita akan menghadapi Nisfu Sya'aban. Puasa yuk! Ramadhan makin Hampir.. Bersediakah kita? Salam Muhasabah buat sahabat-sahabat semua.. :)


Srikandi Abi..^_^
14 Syaa'ban 1433H
4 Julai 2012
Di Rumah Balqis.

Jun 1, 2012

Petua Menjadi Pelajar Cemerlang Menurut Al-Quran


Anda inginkan petua-petua untuk menjadi pelajar cemerlang walau di mana sahaja anda berada?
Apa kata kita renungkan kembali beberapa petua atau tips kejayaan yang telah Allah SWT titipkan di permulaan surah Al-Mu'minun, surah yang ke-23 di dalam lembaran Al-Quran.
01.Keyakinan, kepercayaan and keimanan kepada Allah SWT 
"Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman." [23:1]
Iman dan kejayaan disebut oleh Allah SWT dalam ayat yang sama. Maka imanlah faktor utama kejayaan. Dan keyakinan yang tinggi inilah yang akan melahirkan sikap positif yang bakal disebutkan dibawah.
02.Fokus, bersungguh-sungguh, sepenuh hati
"iaitu orang-orang yang khusyuk dalam solatnya." [23:2]
Lakukan satu-satu perkara dalam satu-satu masa. Jangan mencapah dan melayang fikiran ke sana ke mari. Lakukan dengan sepenuh hati, bukan sambil lewa.
03.Prioriti. Mengutamakan apa yang utama.
"dan orang-orang yang menjauhkan diri dari lagha (perbuatan dan perkataan yang tidak berguna)." [23:3]
Kebiasaannya dalam menghadapi musim peperiksaan yang penuh tekanan, kita cenderung untuk berehat dan menenangkan minda dengan hiburan, menonton drama, bersembang di Facebook dan seumpanya sehinggakan selalu sahaja melebihi daripada masa rehat yang telah kita peruntukkan. 
Sebaik-baiknya kita mengoptimumkan penggunaan masa untuk belajar, dan mengisi masa rehat kita dengan perkara-perkara yang berfaedah seperti membasuh, melipat atau menggosok baju, bersenam untuk melancarkan perjalanan darah di dalam badan dan bermacam-macam lagi yang anda sendiri lebih sedia maklum.
Namun, sebaik-baiknya kita gunakan masa rehat itu untuk mengambil wudu', melakukan solat sunat dan membaca Al-Quran. InsyaAllah apabila kita lebih rapat dengan Allah SWT, jiwa kita akan lebih tenang dan ia akan banyak membantu dalam usaha kita mengulangkaji pelajaran.
Kita dikehendaki menghindarkan diri dari perbuatan mengumpat pensyarah/guru kerana perkara-perkara sebegini tidak mendatangkan faedah kepada masa depan anda, tidak menambahkan markah untuk kertas peperiksaan yang bakal/telah diduduki, malah boleh mendatangkan dosa dan kemurkaan Allah SWT.
04.Prihatin sesama kita
"dan orang-orang yang menunaikan zakat." [23:4]
Walaupun sedang berada di saat-saat genting, janganlah kita bersikap terlalu mementingkan diri, dan mengabaikan kawan-kawan yang lebih susah di sekeliling kita. Kongsilah apa yang termampu, samada ilmu, kertas-kertas soalan tahun lepas dan lain-lain. Sharing is caring.
05.Jaga hubungan antara lelaki dan perempuan
"dan orang-orang yang menjaga kehormatannya. kecuali terhadap isteri-isteri mereka, atau hamba yang mereka miliki, maka mereka (isteri dan hamba) dalam hal ini tiada tercela. Sesiapa yang mencari dibalik itu, mereka itulah orang-orang yang melampaui batas." [23:5,6,7]
Janganlah kita menggunakan alasan belajar untuk melanggari batas-batas pergaulan antara lelaki dan perempuan ajnabi, misalnya dengan studi berdua-duan, kemudian pulang ke rumah berpimpin tangan, atau asal tertekan je mesti nak bergayut atau berchatting dengan kawan lelaki/perempuan anda.
Padahal Allah SWT kan sentiasa ada, sentiasa melindungi dan sentiasa menolong jika kita mencari dan meminta pada-Nya.
06.Jujur, amanah
" dan orang-orang yang memelihara amanah-amanah dan janjinya."[23:8]
Bukankah kita telah berjanji dengan pihak penaja dan ibu bapa kita untuk belajar bersungguh-sungguh? Lebih penting lagi, bukankah kita telah berjanji dengan Allah SWT untuk memanfaatkan peluang kehidupan sebagai seorang pelajar yang telah dipinjamkan-Nya kepada kita sebagai medan untuk kita mengutip ilmu, pengalaman dan pahala buat bekalan di akhirat sana?
Elakkan menipu ketika peperiksaan. Andai penjaga peperiksaan meminta kita berhenti menulis kerana masa sudah tamat, jangan pula kita terus menulis. Sebaliknya sebutlah "Bismillahi tawakkaltu 'ala Allahi wala haula wala quwwata illa billahil 'azim."
07.Tepati waktu
"dan orang-orang yang memelihara solatnya." [23:9]
Konsep yang boleh diambil dalam konteks kehidupan seorang pelajar Muslim ialah supaya sentiasa belajar dengan berdisiplin, menepati masa, tidak berlengah-lengah, menjaga kualiti dan produktiviti harian kita. Jika sebelum ini kita diingatkan supaya berhenti menulis apabila tamat masa peperiksaan, kita juga perlu memulakan perjuanganan kita dalam pelajaran dan peperiksaan seawal yang mungkin. Memelihara solat lima kali sehari setiap hari juga mengajar kita untuk tidak berputus asa atau berpatang arang di pertengahan jalan.
Namun janganlah kita hanya mengaplikasikan konsep-konsep ini untuk akademik semata-mata. Penekanan utama dalam ayat tersebut supaya kita menjaga hubungan kita dengan Allah SWT kerana kita akan kembali mengadap-Nya dengan amal-amal kita, bukan dengan berapa gulung ijazah yang berjaya kita perolehi. Belajar dan ijazah hanyalah alat untuk kita mencapai keredhaan Allah SWT dan merebut peluang mewarisi syurga-Nya.
" Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi. Iaitu yang akan mewarisi Syurga Firdaus. Mereka kekal didalamnya." [23:10,11]
" ....Maka di antara manusia ada yang berdoa: 'Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia.' Dan tiadalah baginya bahagian di akhirat."[2:200]
"Dan di antara mereka ada orang yang berdoa: Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari seksa neraka." [2:201]
"Mereka itulah orang-orang yang mendapat bahagian dari apa yang mereka usahakan dan Allah sangat cepat perhitungannya." [2:202]